Nagari Mungo


PROFIL NAGARI MUNGO

SEJARAH NAGARI
Nagari Mungo didirikan sekitar abad ke-17 Masehi tepatnya Tahun 1612  dari dahulu sudah termasuk Nagari yang sudah  dikenal  yang disebabkan  karena ikan Gurami dan hewan ternaknya.

Asal  Nenek Moyang Nagari Mungo.
Nenek Moyang Nagari Mungo turun  dari Pariangan Padang Panjang melalui Padang Barangan Sungai Jambu ke sungai  Patai taruih ka Banbui Koto Tinggi,  Baliang Patapan, sebelum sampai ke Labuah Gunuang tiba di Batu Bajudi turun ke Luak Nan Duo , terus ke Indo baleh, ke Koto Bakuruang  lansung ke Luak Begak Tanjuang Bungo, disitulah Taratak Nagari Mungo.
Nenek Moyang yang mula-mula sampai di Nagari Mungo adalah Nenek nan Batigo serta kaumnyo yaitu :
1.Dt. Simalakiau, Nenek Moyang orang Payobadar Nan Kayo
2.Dt. Simabagariang, Nenek Moyang orang Kampai Lakuang
3.Dt. Simabagaga Nenek Noyang orang Patopang

Di Luak Begak Tanjuang Bungo, Niniak nan batigo memulai malantak jo manaruko dan membangun  perkampungan, Dt. Simalakiau dan  Dt. Simabagariang mulai malantak jo manaruko arah ke arah matahari terbit ( Jorong Tanjung Tangah ) dan Dt. Simabagaga malantak manaruko arah ke matahari tabanam sekarang arah Jorong Balai Gadang  Bawah dan Jorong Balai Gadang Ateh.
Asal Nama Nagari Mungo
Menurut Sejarah Nagari Mungo berasal dari kata Bungo, tersebutlah bahwasanya dinagari Andaleh sekarang  tumbuh sebatang kayu yang bernama kayu andaleh, setiap  kayu itu berbunga, bunganya selalu bertebangan ke arah Nagari Mungo dan jatuh dakat luak Begak Tanjung Bungo, oleh sebab karena bunga itulah maka orang tua sepakat memberi nama nagari  dengan nama Bungo, sesuai dengan dialek sahari-hari bungo disebut dengan Mungo. Nagari andaleh karena kayu yang bernama kayu andaleh tumbuh disitu maka dinamakan nagari itu dengan Nagari Andaleh, maka tersebutlah Mungo dengan  Andaleh atau Andaleh dengan Mungo.
Perkembangan dan  Terbentuknya  Nagari
Sebagaimana yang disampaikan diatas  bahwa Nenek Moyang Nagari Mungo tidak sakali tiba.Didekat Luak Tanjung Bungo ada sebuah bukit yang bernama Bukit Pancaminan,konon menurut panuturan orang tua-tua kami dulu bukit tersebut bernama Bukit Pancarminan adalah dari atas bukit itu datuak nan batigo beserta  rombongan yang sampai terlebih dahulu memberikan isyarat atau kode kepada rombongan yang  datang kemudian dengan jalan mencelakkan cermin kearah Batu Bajudi ( Kaki Gunung Sago ) sebagai tanda dimana rombongan yang terdahulu barada, maka turunlah rombongan itu kebawah melalui Luak nan Duo terus ke Indobaleh tersebutlah sebuah carita dari urang tua-tua bahwa ada sebuah rombongan nan anggotanya sebanyak 12 orang tiba di Indobaleh hilang satu orang dari rombongannya itu , setelah dicari-cari maka ditemuilah anggota yang satu orang tersebut terkurung dengan kudanya , maka dinamakanlah tempat tersebut dengan Koto Bakuruang.
Daerah Indobaleh merupakan daerah tempat berhenti bagi Nenek Moyang yang akan terus ke Luak Begak Tanjuang Bungo dan banyak pula diantara anggota rombongan yang tinggal di Indobaleh untuk malantak manaruko sahingga akhirnya mulailah rombongan yang tinggal tersebut bekerja secara bergotong royong untuk malantak  jo manaruko maka tersusunlah masyarakat, dan pada  waktu Nagari terbentuk, Indobaleh manjadi Dusun sabagai syarat bernagari dan masyarakat yang  di Indobaleh tetap Berumah Gadang di dalam Nagari
Dengan banyaknya rombongan yang tiba setelah sampai dua puluh empat rombongan, terbentuklah  korong dengan kampuang sehingga sudah luas daerah yang dilantak jo ditaruko, maka dicarilah kata sepakat oleh kapala "“kepala  rombongan yang dua puluh empat itu  bertempat di Balai Buruak jorong Balai Gadang Bawah sekarang untuk membentuk nagari , maka dapatlah kesepakatan pada waktu itu  kapala rombongan lansung menjadi Tuo Kampuang dan setiap rombongan  menjadi sebuah kampung  Tuo Kampuang itu adalah :
Tuo Kampuang Pasukuan Kampai sabanyak    9 urang
Tuo kampuang Pasukuan Pitopang sabanyak  6 urang
Tuo Kampuang Pasukuan Payobada sabanyak  4 urang
Tuo Kampuang Pasukuan Piliang sabanyak   2 urang
Tuo Kampuang Pasukuan Bodi sabanyak      3 urang
                Jumlah          :       24 urang

Tersebut pula di daerah Bukik Gombak  Balai Batu tagak kepunyaan Dt. Caka dan disitu ada pula empat rombongan ( kampuang )
Dt. Caka bermaksud pula untuk membentuk nagari di Bikit Gombak dengan anggota yang empat kampuang, maksud dari Dt. Caka itu  ditentang oleh tuo kampuang yang dua puluh empat  Tuo Kampuang yang berempat  bergabung ke tuo kampuang yang dua puluh empat, maka Dt. Caka lari ke Nagari Taram  maka dalam Nagari Mungo jadilah Kampuang sebanyak Dua Puluh delapan. Tuo Kampuang yang dua puluh delapan itulah yang membentuk nagari mula-mulanya, sahingga sekarang yang termasuk Anggota Lembaga Tertinggi Adat Nagari adalah orang yang  kurang dua tiga puluh ditambah dengan kaampek suku diatasnya Dt. Pucuak.
Terbentuknya Nagari Mungo setelah cukup persyaratan suatu nagari yaitu  :
Bataratak          : Luak Begak Tanjuang Bungo
Badusun            : Ka Indo Baleh
Bakoto             : Kapalo koto jo Ikua Koto, Koto Tuo jo Koto Baru , Koto Kaciak jo Koto    Bakurung
Babalai            : Balai Gadang dan disakaliliangnyo ado Batu Sandaran
Bamusajik          : Setelah islam masuk   dibangunlah sebuah masjid yang ber atap ijuk yang diberi nama Masjid Gadang tahun yang dibangun 1902, pado tahun1916 Masjid itu terbakat  dan    dibangun kembali dengan uang sewa tanah ulayat nagari yang dipakai oleh orang belanda  untuk peternakan yaitu yang sekarang dipakai oleh BPTU-SP Padang Mengatas, sebahagian sisa uang sewa tersebut dipergunakan untuk mempabaiki Balai adat dan Polongan di Kapalo Koto, Lurah Rawang,dan Lurah Malayu Kaciak.
Balabuah           : Labuah Dt. Rajo Malikan dan Labuah Dt. Rajo Labiah
Batapian          : Luak Begak
Bapadang Gembalo   : Sabalah kateh ( selatan ) Padang Mangateh,sabalah matohari tabik ( timur ) Padang Kasok dan sabalah matohari tabanam ( barat ) Padang Laweh.
Setelah sempurna terbentuknya nagari maka dilengkapilah  perangkat adat dalam nagari sasuai dengan Adat Koto Piliang ba pucuak jo ka-ampek suku, kampuang, batuo rumah batungganai
Pucuak Adat
Dalam Barih Balabeh Luak Limo Puluah terbagi lima wilayah :
Partama Luak
Kedua Lareh
Ketiga Sondi
Keempat Rona
Kelima Hulu
Nagari Mungo Termasuk dalam Luak dan yang dikatakan Luak ( barih luak ) dalam Luak Limo Puluah, mulai dari Mungo mudiak sampai Limbukan hilia, urang Balimo Badunsanak pado Adat Pusakonyo, Limo Pulo Panggangaman, balabenyo menjadi Sangsako Adat :
Rajo Malikan di Mungo,kok Mungo Bakoto kaciak Baranak ka subaliak ayia
Lansuang manjadi Pucuak Adat nagari
Panghulu Basa di Andaleh nan andaleh jo Tanjuang kubu Baranak ka Banda tunggang
Rajo Malano di Sungai Kamuyang nan tungga
Paduko Sinaro di Aua Kuniang jo tanjuang Patai baranak kagadi Angik.
Paduko Alam di Limbukan jo Padang karambia baranak ka Limau Kapeh
Pucuak Adat Nagari Mungo adalah Dt. Rajo Malikan nan Panjang

Kaampek Suku
Kaampek Suku dicari oleh Tuo Kampuang Pasukuan masing-masing yaitu :
1. Pasukuan Kampai                  : DT. RAJO MALIKAN NAN GAMUAK
                                      oleh sepuluh tuo kampuang
2. Pasukuan Pitopang                : DT. INDO MARAJO NAN KARUIK
                                      oleh 6 tuo kampuang
3. Pasukuan Payobadar               : DT. TUN BAGINDO NAN GAMUAK
                                      oleh 4 tuo kampuang
4. Pasukuan Piliang                 : DT. RAJO MANGKUTO NAN MUDO
                                      oleh 4 tuo kampuang
5. Pasukuan Bodi                    : DT. PARPATIAH NAN SABATANG
                                      oleh 4 tuo kampuang

Maka Nagari Mungo termasuk kepada Luak nan Sabana Luak,Luaknya nan indak badakuak dan sandi adatnya ka Balai Jariang Aia Tabik, dan untuk pucuak adat setiap nagari babapak ka-Aia Tabik yaitu :
Nagari Mungo Dt. Rajo Malikan anak jajakan Dt Damuanso bendang
Nagari Andaleh Dt. Pangulu Basa anak jajakan dari dt rambayan bodi
Nagari Sei. Kamuyang Dt. Rajo Malano Anak
Nagari Aur Kuniang Dt. Paduko sinaro anak jajakan Dt Marajo indo mamangun
Nagari Limbukan Dt. Paduko Alam anak jajakan dari Rajo mangkudun pitopang                                                                                                    
Nagari Mungo merupakan batas antara wilayah luak  dengan lareh , antara Nagari Mungo dengan Nagari Bukit Sikumpar dan labuah gunuang sekarang masih dapat dilihat batasnya seperti parit dan Aur Duri  yang berjejer dari Gunung Sago sampai kebukit Palano seberang Batang Sinamar.
Keadaan Alam.

1.    Batas-Batas ( Menurut Adat )
Kabaruah/kaateh      : Tasosok ka-Aia taulua kagunuang ( dari sinama mudiak, Gunung Sago Hilia )        
Kamato  Hari Iduik      : Mulai dari Muaro Situak , Mingkudu Bulan, Aua Bakandang Kuburan Kudo, Lakuak Sari Bulan, Paraku Anjiang, Kandang Ayam, Kandang Kambiang, Koto Kaciak, Solok Rajo Mudo, Batu Nan Kuriak, Mintalak nan panjang, Ampang  Sarai Kubang Guguak Ampek, Kundi Patah, Tobek Anggiok dan Batu bajudi ( Nagari Bukit Sikumpa dan Labua Gunuang )
Ka Mato Hari Mati    : Batu Putiah jo Tanjuang Pauh,Batu Marangkak                             Batang Pinago, Kubang  ,Bara liak, Talenggak, Luak Caciang, Luak angkoBatu Bako, Luak  , Katinggan, Banda Tunggang ( Nagari Sei Kamuyang "“Andaleh )

2.    Dalam Luak Limo Puluah koto masuk saedaran ( salareh ) gunuang dengan ketentuan  ketetapan yang berlaku :
Salareh Gunuang  ulunyo Suayan sungai Balantik, muaronyo  Banjai surau Labuah  Gunuang  17 nagari didalamnyo : Suayan, Sungai Balantiak, Batu Hampar, Koto Tongah jo Durian Gadang, Situjuah Limo Nagari, Sei. Kamuyang ,Mungo,Tabiang Tinggi, Labuah Gunuang jo Tanjuang Gadang.
Salareh Aia ulunyo Mungka jo Maek, muaronyo Sitanang Muaro Lakin,
Nagari sailiran Batang Sinamar pada umumnya berulayat ka-Subarang Batang Sinamar dan masyarakatnya banyak basapiah balahan ka-Sari lamak.
Batas-batas sekarang :
- sebelah utara dengan Batang Sinamar/Nagari taram Kecamatan Harau
- sebelah selatan dengan Gunuang Sago/Kabupaten Tanah Datar
- sebelah barat dengan Nagari Andaleh dan Sei. Kamuyang
- sebelah timur dengan Nagari Bukit Sikumpa dan Labuah gunuang.

3.    Penduduk berjumlah :   9.090 Jiwa ( 2010 )
4.  Mata Pencarian, umumnya bergerak di bidang Pertanian,peternakan,perikanan sesuai dengan keadaan alamnya Mungo mempunyai dua komoditi unggulan yaitu :
- Perikanan
- Peternakan

5.  Pemerintahan
Sebelum masa penjajahan Belanda Nagari Mungo diatur menurut Adat koto Piliang dibawah Pucuak Adat dan didalam pelaksanaannya  juga dilaksanakan dengan adat Bodi Caniago.(pisang sikolek kolek utan pisang batu nan bagatah,koto piliang inyo bukan bodi caniago inyo ontah) Masa penjajahan Belanda Nagari Mungo dipimpin oleh Kepala Nagari sebanyak 3 orang yaitu nya :
a. Kepala Nagari  Dt. Panjang.
b. Kepala Nagari Kotik Sof.
c. Kepala Nagari Gani.

Masa Jepang Kepala Nagari  : Nawawi DT. Parpatiah nan Sabatang.
Masa Agresi Belanda  ditukar namanya ( kepala nagari ) menjadi Wali Nagari perang
Mungo bawah   dibawah  Pimpinan Saharuddin Gani
Mungo Ateh  dibawah Pimpinan . Djoeran A.
Masa PRRI .
Kepala Nagari diluar Dahan Nurdin
Kepala Nagari didalam Ajusan Gani
Tahun 1966 "“ 1967    : Nawawi Dt. Parpatiah nan Sabatang
Tahun 1967 s/d 1969  : Agus Dt. Tumanggung
Tahun  69/78         : Djoeran A
Th 78/83             : K.Dt. Rajo Lelo Nan Gomuak

Pada tahun 1983 pemerintah terendah adalah jorong, jorong ini dirubah menjadi desa, dengan Nama :
Desa Balai  Gadang Bawah dengan Kepala Desa     : K.Dt. Rajo Lelo nan Gamuak
Desa Balai Gadang Atas dengan kepala desa       : M. Dt. Indo Marajo
Desa Tanjuang Tangah dengan kepala desa          : Syamsul Bahar
Desa K.P.L dengan kepala desa                          : M. Nasir
Desa Bukit Gombak Situak kepala desa              : Khairul
Desa Talaweh dengan kepala desa                      : Basril  Aini
Desa Batu Labi dengan kepala desa                    : Nawarisan
Desa Pincuran Tinggi dengan kepala desa           : Ramli
Desa Koto Bakuruang dengan kepala desa          : Nahar
Desa Indobaleh dengan kepala desa                   : Nazar Engku budi

            Pada tahun 1989 diadakan penggabungan desa dengan sendirinya Nagari Mungo menjadi tiga Desa  dengan wilayah :
Desa Balai gadang terdiri dari  : Desa Balai Gadang Bawah, Desa Balai Gadang atas, Desa Tanjuang Tangah dan Desa K.P.L dengan kepala desa  M.Dt. Indo Marajo.
Desa sepakat terdiri dari : Desa Bukit Gombak Situak, Desa Talaweh dan Desa Batu labi dengan kepala desa B.Dt. Rajo Malikan nan Hitam.
Desa Pakan Sabtu terdiri dari Desa Pincuran Tinggi, Desa Koto bakurung  dan     Desa Indobaleh  dengan kepala desa Nawar Tamin.
Kemudian  dengan kembali ke nagari di Sumatera Barat sesuai dengan Perda No. 01 tahun 2001 Kabupaten Lima puluh Kota  Nagari Mungo kembali menjadi  Nagari  dengan melaksanakan pemilihan Wali Nagari secara demokrasi pada tahun 2001 maka terpilihlah Wali Nagari definitif yaitunya As. Dt. Rajo Lelo nan Hitam  sampai tahun 2008, semasa pemerintahan beliau Indobaleh dimekarkan sehingga menjadi 11 jorong yaitunya : Jorong Indobaleh Barat,    Jorong Indobaleh Timur, Jorong Koto Bakurung, Jorong Pincuran  Tinggi, Jorong Batu Labi,   Jorong Talaweh, Jorong Bukit Gombak Situak, Jorong Tanjung Tangah, Jorong Balai Gadang Bawah, Jorong  Balai Gadang Atas, dan jorong Kayu Bajajar Padang Laweh.

   Setelah habis masa jabatan A.S Dt Rajo Lelo Nan Hitam pada tahun 2006 sedangkan agenda pemilihan Wali Nagari direncanakan serentak oleh Pemerintahan Kabupaten Lima Puluh Kota karena banyak Wali Nagari yang habis masa jabatanya  maka dari tahun 2006 A.S DT Rajo Lelo Nan Hitam ditunjuk sebagai PJS Wali Nagari sampai 2008.pada tanggal 30 Juni 2008 di Kabupaten Lima Puluh Kota diadakan pemilihan Wali Nagari serentak sebanyak 54 Nagari melaksanakan pemilihan Wali Nagari sebagaimana diatur dengan Peraturan Daerah Kabupaten Lima Puluh Kota  No 10 Tahun 2007 Tentang pemerintahan Nagari,termasuk nagari Mungo pun ikut melaksanakan pemilihan Wali Nagari untuk Periode 2008-2014 (6 Tahun )sebagaimana diatur dalam Perda No 10 2007, maka dari proses pemilihan tersebut terpilihlah Wali Nagari definitif untuk periode 2008 "“ 2014 yaitunya SYAFRI yang mana tercatat dalam sejarah nagari mungo sebagai Wali Nagari termuda dengan usia 30 tahun dan masih belum berkeluarga saat dilantik menjadi Wali Nagari oleh Irfendi Arbi (wabup) atas nama Bupati Lima Puluh Kota pada Tanggal 1 Agustus 2008,di kantor Camat Luak.

   Sampai sekarang dibawah kepemimpinan Syafri sebagai Wali Nagarinya,Mungo terus melakukan pembenahan di segala sektor dan aspek kehidupan masyarakatnya dengan prinsip pembangunan  yang partisipatif  dengan mengacu pada arah kebijakan pemerintahan Kabupaten,Provinsi dan Nasional , agar terwujudnya visi dan misi Nagari dan terlaksananya semua program yang telah disusun untuk mengakomodir segala kepentingan,kebutuhan masyarakat secara berkesinambungan.

  • 13 September 2018

Statistik

Link Banner

Informasi Kontak

Alamat kantor:

Jalan Raya Payakumbuh-Lintau KM 08 Pakan Sabtu
 


Telephone:0752-759420
Email: kecamatan.luak.50kota@gmail.com
Website: kec-luak.limapuluhkotakab.go.id