Sejarah Kecamatan


SEJARAH MENURUT TAMBO

Dalam Tambo Luhak Limopuluah yang disebut nan barih balabeh Luhak adalah antara Mungo Mudiak sampai ke Limbukan Hilia. Yang menjadi Raja di Luhak adalah Dt. Marajo Indo Nan Mamangun berkedudukan di Aie Tabik .

Disamping itu di Luhak terdapat orang berlima badunsanak, pada adat pusakanya untuk menggengam barih balabeh menjadi Sangsoko adat, yaitu :

Dt. Rajo Malikan sebagai tampuak tangkai adat di Mungo, kebesarannya di Mungo dan Koto Kaciak,yang beranak ke Subaliak Aie.

Dt. Panghulu Basa sebagai pusek jalo pumpunan ikan di Andaleh, kebesarannya di Andaleh dan Tanjung Kubu, yang beranak ke Banda Tunggang.

Dt. Rajo Malano sebagai orang tungga memegang adat di Sei Kamuyang, kebesarannya dari Sawah Tangah Mudiak sampai ke Kaki Gunung Sago Hilir yang bernama " Talua tasapik di batu, kalau manateh jadi hantu, tidak manateh jadi batu ".

Dt. Paduko Sinaro sebagai tangkai sepanjang adat di Aua Kuniang, kebesarannya di Aue Kuniang dan Tanjuang Patai, beranak Ke Gadih Anggik.

Dt. Paduko Alam sebagai tumpuan sepanjang adat di Limbukan, dengan kebesarannya di Limbukan, Padang Karambie dan baranak ke Limau Kapeh.

Kelima tersebut di atas dikenal dengan sebutan anak jajatan, apabila diadakan keramaian atau musyawarah akan hadir seluruhnya di Balai Jariang di Aia Tabik. Dalam barih balabeh Luhak Lima Puluah disebutkan bahwa Luhak mempunyai "pintu nan tujuah" atau " tabantang jalan nan tujuah " yang artinya mempunyai penghulu sebanyak tujuh orang yang berjabatan sepanjang adat di Balai Jariang,yaitu :

1) Dt. Damuanso,

2) Dt. Gindo Malano,

3) Dt. Rajo Mangkudun,

4) Dt. Bandaro Sati,

5) Dt. Majo Indo nan Mamangun,

6)Dt. Paduko Majolelo,

7)Dt. Marajo Nan Rambayan.

Adapun DT. Rajo Malano adalah orang Aie Tabik nan babako kalimo suku, yang kebesarannya sebagai " timbangan adat " di Balai Jariang. Sementara orang lima suku tersebut adalah : Dt. Domuanso, " gandang parang " kebesarannya.Dt. Marajo nan Rambayan "di pangka titih" pegangannya, Dt. Bagindo Malano " arak iriang " pegangannya,Dt. Majo Indo nan Mamangun "aguang panguek, talempong kato"kebesarannya,Dt. Rajo Mangkudun " Kitabullah " pegangannya.

Di samping itu ada dua lagi yang berfungsi sepanjang adat di Balai Jariang, yaitu :

1) Dt. Paduko Majolelo," banamo rumah nan gadang" yang fungsinya untuk menyambut tamu dari basa ampek balai.

2)Dt. Bandaro Sati"manimbang hutang pusako" kepada orang tiga balai.

Yang disebut orang tiga balai adalah : Dt. Marajo Cek Indo, DT. Bandaro Sati, Dt. Gindo Malano. Balai Jariang mempunyai anak balai,yaitu : Balai Janggo, Balai Tangah, Balai Jirak, Balai Bodi, Balai Indo Dunie. Balai Indo Dunie diperoleh karena diminta.Jika ada penobatan di Balai Jariang penghulunya dari Balai Batimah, dubalangnya dari Balai Gadang.

ZAMAN BELANDA

Zaman Belanda Ulayat Luhak merupakan 2 Kelarasan dari 13 Kelarasan yang ada di Payakumbuh.Pertama Kelarasan Limbukan ( Nagari Limbukan, Aie Tabik, Sungai Kamuyang, Tanjung Haro Sikabu-kabu ) dengan Tuanku Larehnya berturut-turut adalah 1) Raja Batenang Dt. Paduko Alam, 2)Abdul Rahman Dt. Tumanggung nan Hitam ,dan terakhir 3) Raja Pamenen Dt. Paduko Alam.

Kedua Kelarasan Payo Basuang ( Nagari Payo Basuang, Tiakar, Andaleh, dan Mungo ) dengan Tuanku Larehnya adalah 1) Dt. Muncak, 2) Dt. Rangkayo Basa nan Kuniang, dan 3) Lutan Dt. Mulia Nan Kuniang.

Setelah Kelarasan dihapus pada bulan Nopember 1914, maka Luhak dijadikan Distrik dari Onderafdeling Payakumbuh, Afdeling Limopuluh Koto. Distrik Luhak demangnya Nabi Ulah Dt. Bandaro ( asal Lareh Mungka Terakhir ) terbagi tiga Onderditrik ,yaitu :1)Onderdistrik Luhak, 2) Onderdistrik Halaban, 3) Onderdistrik Tanjung Pati. Wilayah Onderdistrik Luhak berasal dari Kelarasan Limbukan, Payo Basuang dan Situjuah.

ZAMAN KEMERDEKAAN

Kecamatan Luhak lahir setelah adanya Agresi Belanda II , yakni Tahun 1949 dengan 17 Nagari. Berdasarkan Perda No.14 Tahun 2001, tanggal 29 Oktober tentang Penataan Wilayah Kecamatan dalam Kabupaten Lima Puluh Kota Kecamatan Luak merupakan hasil pemekaran dari Kecamatan Luhak (Luak, Lareh Sago Halaban, Situjuh Limo Nagari ) yang merupakan implikasi dari pasal 66 ayat 6 dari UU No 22 Tahun 1999 ,bahwa pembentukan Kecamatan ditetapkan dengan Peraturan Daerah.

Peresmian Kecamatan Luhak menjadi Kecamatan Luak ini pada tanggal 26 Januari 2002 dengan camatnya Drs. M.Yunis Nama-nama Camat sejak Kecamatan Luhak diantaranya adalah : Mustafa Kamal, Bukhari Idris, A. Masri BA, Drs Erdi Ardin (80-82),Drs. Azhar Nur ( 82-82),Drs.Ismardi Ismail (82-88), Drs.Syahruddin (88-89),Drs Yurial (1990-1992), Khairul,BA, Drs. Syafrul (93-93), Drs, Syafrial Nazar (1994-1996), Drs. M.Yunis (1996-2002), Kecamatan Luak Drs. M.Yunis dan Yasni Karimi. BA (Agus 2002- 2004).Drs. Syahrial (2004-2007), Hendri Yoni. S.Sos (April-Juli 2007), Arwitas, BA (Juli 2007-Jan 2009 ), Harmen SH (Jan 2009- Desember 2010), sekarang ), Deki Yusman,S,STP (Januari 2011-2012), Elsiwa Fajri S.STP (Januari 2013-2014), M. Ali Firdaus, S.Sos (2014-November 2016), Drs. Muftil Wahyudi ( Nov 2016 "“ Sekarang)

 

GEOGRAFIS

Luas Kecamatan mencapai 61,68 Km2 yang berarti 1,84 % dari luas Kabupaten Lima Puluh Kota 3.354,30 Km2 yang terdiri dari 4 nagari dengan 34 jorong. Nama nagari dan jorong sebagai berikut :

Nagari terluas adalah Nagari Sungai Kamuyang dengan luas 30,37 Km2 terdiri dari 9 jorong, yaitu

1) Tabiang,

2)Tanjung Kaling,

3)Batang Tabik,

4) VI Kampuang,

5) VIII Kampuang,

6) XII Kampuang,

7)Rageh,

8)Madang Kadok,

9)Subaladuang,

 

Nagari Tanjung Haro Si Kabu-Kabu Padang Panjang dengan luas 13.87 Km2 terdiri dari 6 jorong,yaitu :

1) Sikabu-kabu,

2)Lakuak Dama,

3) Bukik Kanduang,

4)Tanjuang Haro Utara,

5)Tajuang Haro Selatan,

6) Padang Panjang.,

Nagari Mungo dengan luas 11,04 Km2 terdiri dari 11 jorong,yaitu :

1)      Indobaleh Barat, 

2)      Indobaleh Timur,

3)      Pincuran Tingi,

4)      Koto Bakuruang,

5)      Batu Labi,

6)      Talaweh,

7)      Bukik Gombak Situak,

8)      Tanjuang Tangah,

9)      Balai Gadang Ateh,

10)   Balai Gadang Bawah,

11)   Kayu Bajajar Padang Laweh.,

Nagari Andaleh dengan luas 6,4 Km2 terdiri dari 8 jorong, yaitu :

1) Kapalo Koto,

2)Tarok,

3) Tabek Buruak,

4)Kampuang Tangah,

5)Pincuran Gadang,

6) Galo Gandang,

7)Tanjuang Baruah,

8)Baliak Bukik .

 

Batas Kecamatan Luak adalah sebagai berikut:

Sebelah Utara dengan Kecamatan Harau,

Selatan Kecamatan Situjuah Limo Nagari,

Timur Kecamatan Lareh Sago Halaban

Barat dengan Kota Payakumbuh.

Ibu Kecamatan Pakan Sabtu.

 

TOPOGRAFI

Topografi Kecamatan Luak adalah bergelombang dan berbukit-bukit dengan ketinggian dari permukaan laut (dpl) terendah di sekitar Batang Sinamar Nagari Mungo ( 510 m) dan tertinggi di Gunung Sago Nagari Sungai Kamuyang (2.076 m). Di Nagari Sungai Kamuyang mempunyai Bukit Kaciak dan Bukit Gadang, Nagari Andaleh mempunyai Bukit Panjang,Kaciak dan Gadang, Nagari Mungo mempunyai Bukit Pencerminan, Nyamuk, Panjang dan Sigalung, serta di Nagari Tanjung Haro Si Kabu-kabu mempunyai Bukit Sikaladi, Alang Laut,Talang, Kanduang dan Sibabua.

Kecamatan ini mempunyai Batang Sinamar yang merupakan batas nagari dengan Kecamatan Harau , dan anak sungai yang ada di Kenagarian Tanjung Haro Sikabu-kabu yaitu B. Buang,B. Baih,B. Pulai, dan B. Pinago di Kenagarian Sungai Kamuyang yang dimanfaatkan oleh masyarakat untuk sumber irigasi sawah dan untuk kolam.

  • 13 September 2018

Statistik

Link Banner

Informasi Kontak

Alamat kantor:

Jalan Raya Payakumbuh-Lintau KM 08 Pakan Sabtu
 


Telephone:0752-759420
Email: kecamatan.luak.50kota@gmail.com
Website: kec-luak.limapuluhkotakab.go.id